KH.Abdullah Aqib Umar, Sang Pejuang di Tiga Zaman


KH.Abdullah Aqib Umar,
Sang Pejuang di Tiga Zaman
1910-2003
Masa kanak-kanak
Nama kecilnya adalah Ngakib ( ‘Aqib), dan biasa dipanggil dengan mbah Ngakib. Nama Abdullah adalah nama hajinya, sedangkan Umar adalah nama bapaknya.Beliau adalah anak ke tujuh dari delapan bersaudara,  putra  KH.Umar Murtojo Kelutan dengan Nyai Siti Marhamah.  Lahir di desa Kelutan-Kecamatan Ngronggot Kabupaten Nganjuk Jawa Timur, pada tanggal  10 Januari 1910. Pada hari Rabo, Kliwon tahun wawu.  Sebagai seorang Gus (putra Kiyahi ) yang cukup disegani di daerahnya. Beliau dilahirkan setelah ayahnya pulang dari menunaikan ibadah haji, dan ditinggal mati oleh sang  ayah ketika dia berumur sekitar 3,5 tahun. Kakak –kakak beliau  adalah: Siti Kapiyah, Abdul  Basyar, Asro, Ibnu Hasyim, Rukanah, dan Rukayah. Sedangkan adiknya adalah Ngatiq ( ‘Atiq).
Kronologi Kehidupannya.
Lahir: di Kelutan , tanggal 10-Januari 1910.
Nasabnya yang dari bapak (KH.Umar Murtojo), terputus sampai dengan kakek (KH.Nurhasan, dari desa Logantung –Murisan, Dlanggu- Surakarta), karena Politik. Konon beliau adalah pengikut Pangeran Diponegoro. Sehingga putra-putranya (Mustopo, Murtojo dan Hasan Mimbar) menghilangkan jejak mengembara ke timur menelusuri pantai selatan pulau jawa, Dan sampai di  Desa/kecamatan Binangun Blitar Selatan. Sedangkan dari Ibunya (Nyai Siti Marhamah),  nasabnya sambung-menyambung sampai dengan Rasulullah, melalui Sayyidina Husain bin Ali ibn Abi Tholib, dan Sunan Giri.
 Khitan: tahun 1923, bersama dengan ponakannya kang Ngali  (alm. KH.Ali Hasyim bin Siti Kapiyah) Mursyid  Thoriqah Naqsyabandiyah di  Punggur- Metro-Lampung Tengah. 
Mondok atau Belajar: mulai  tahun 1926 , setelah belajar al-Qur’an dan Kitab Safinatunnajah, di rumah /pondok sendiri .  belajar berbagai kitab dan ilmu, sampai  tahun 1940, di berbagai pondok pesantren Jawa Timur.
Kerja: Belajar kerja sepulang dari Pondok, ketika ikut saudaranya (pakde) H.Samhudi Lurah Semare -loceret-Nganjuk.  dengan menjalankan dokar. Kemudian belajar kerja ketika ikut mertua di Tulung Agung dengan tebang, dan giling tebu. Bertani setelah pindah rumah ke Kelutan, kemudian berdagang sapi, dengan panduan mbah Sabil, sampai kemudian sukses. Dan kemudian terkena resesi /depaluasi mata uang  sekitar  tahun 58, sehingga menjadikan beliau jatuh ekonominya. Akhirnya menghantarkan beliau hijroh meninggalkan desanya sampai  ke Sumatra. Di desa banjarsari  Pring sewu- Sumatra Selatan.
Nikah: akhir  tahun 1941, dengan seorang gadis cantik yang bernama Siti Marhamah (putri ke 6 dari 13 bersaudara,  KH.Abdul Malik).Sumber Gempol-Tulung - Agung. Pernikahan ini diperantarai oleh temannya yang bernama Sholeh, dari mindi Kelutan, yang sudah lebih dahulu menjadi menantu KH.Abdul Malik, karena menikahi kakak perempuan Siti Marhamah (Siti Romelah).
Kakak dan adik  Nyai Hj. Siti Marhamah;   Subakir, Ma’ruf, Siti Romlah, Akhyar, Romadlon;  Adik-adiknya: Zulaikah, Basyar,Masfufah,Arif, Kasiyam, Hasyim, dan Hasanah.
Putra-Putri:  dari pernikahannya dikarunia  10 orang Putra-putri, dan 21 cucu putra-putri.tercatat sampai dengan tahun 2013 awal.
1.      Nur’aini  (alm )
2.      Ali Imron (SH.Al-Haj), menikah dengan Hj.Siti Mahmudah.mempunyai 4 anak.
3.      Ali Ridlo (SPd.I), menikah dengan Hj.Siti Khodijah, mempunyai anak 4 orang.
4.      Nihayah (Hj) menikah dengan Kiyai Abdillah Harun, dan mempunyai anak 3 orang.
5.      Mudhofir ( M.Pd.I, al-Haj), menikah dengan Hj.Siti Koni’ah, mempunyai anak 3 orang.
6.      Mahmudah, menikah dengan Ust Puguh, mempunyai anak 3 orang.
7.      Muh.Ma’lum (alm)
8.      Minni’matin Tujza.(alm)
9.      Kharisudin, (Dr.Kiyahi al-Haj), menikah dengan Ninik Nurbani dan mempunyai anak 4 orang.
10.  Fauzan Adhim (alm)

Profil dan Kepribadian
Imannya  kuat, keyakinan dan komitmennya sangat tinggi, sehingga siap berjuang mempertahankan agama dan Negaranya, sebagai komandan tentara sabilillah, dan komandan Banser. Semenjak zaman Jepang sampai dengan zaman revolusi.
 Tawakkal nya tinggi, sebagai contoh kehidupannya yang tanpa pekerjaan dan profesi yang jelas,dilaluinya dengan, pindah rumah dari Sumbergempol ke kelutan belum punya pekerjaan. Hijroh ke Sumatra dengan membawa 4 anak, tanpa kejelasan status dan pekerjaan.  
Pemberani, dalam menegakkan kebenaran sebagai komandan sabilillah , banser maupun  sebagai tokoh masyarakat, beliau  sangat pemberani. Siapapun bisa dilawan kalau memang salah. Pernah  menyidang Muspika dan bahkan memukul camat dan kapolsek Ngronggot  di ruang sidang, sampai terkelupas kulit kepala  Camat ‘ Yuswandi”. Gara-gara pihak pemerintahan desa kelutan melakukan kecurangan dalam lelang tanah benkok dalam mengikuti  ‘program; pki.
Dermawan, kedermawanannya disepakati oleh semuaorang yang mengenalnya atau masyarakat di sekitarnya , sebagaimana sifat pemberaninya. Tidak ada orang yang meragukan atau tidak sepakat atas  sifat beliau yang dua ini . Kuat memegang syari’at. Badannya tinggi   dan tegas tetapi lembut hati. Kulitnya sawo matang,rambut lurus dan hidungnya  mancung.
Riwayat Pendidikan
Di Rumah; 1910 - 1923, ngaji di pondok sendiri, masa K.Basyar  (kakak laki-lakinya yang pertama).
Di Mberuk :1923-1924, pondoknya kakeknya,
Di Mindi : 1924-1926, di masa mbah Kiyahi Nawawi  Misri.
Di Gurah-Kediri : 1926-1927, Pondok Kapu Gurah-Kediri.
Di Brodot-Perak :  0,5 tahun (1927). Di masa  Mbah K.Umar Zaid.
 Di Banjarsari-Ngronggot: 1927-1930. Mbah Kiyahi Ishaq.
 Di Tebu Ireng-Jombang: 1930-1932,  KH. Hasyim Asy’ari, waktu masih kecilnya K.Wahid Hasyim (belajar main kartu dengan beliau).
 Di Termas-Pacitan:  1932-1940, KH. Dimyati, dan berteman dekat dengan Kiyahi Abdul Hamid Pasuruan dan Mukti Ali (pernah menjadi  Menag).menurut hitungan beliau di pondok termas  8 tahun.
 Di Mojosari-Nganjuk: 1941 (0,5 tahun) .masa Mbah Kiyahi  Zainuddin
 Di Semare-Nganjuk: 1941 (0,5 tahun), ikut saudaranya (H.Samhudi, lurah semare).
 Di Tulung Agung (Nikah)  akhir tahun 1941. Nikah dengan Siti Marhamah.

Riwayat Perjuangan
(Tokoh pejuang di Tiga Zaman (Zaman Jepang, Agresi Belanda dan Pemberontakan PKI).
 Aktif dalam perjuangan  periapan kemerdekaan (zaman jepang), mempertahankan kemerdekan  (zaman  penyerngan sekutu  1945, agresi belanda 1-2 1947-48) dan perjuangan revolusi  (pengkhiyanatan PKI 1948, dan 1965). Perjuangan social keagamaan, sebagai kiyahi yang berjuang aktif dalam kegiatan kemasyarakatan, seperti ; pembangunan masjid, madrasah. Menjaga ketertiban masyarakat,
Perjuangan pereode pertama dimulai sebagai komandan tentara sabilillah dan aktif mulai zaman jepang, perang kemerdekaan , agresi Belanda I,dan II . Sebagai wakil komandan KH.Iskandar Amir.  Keskatuan Panji, Kompi Kiyai Iskandar, Batalyon 02-03 (Kholil Thohir), sekaligus  komandan KODM (Komando Operasi Distrik Militer) Ngronggot. menjadi TNI  tahun 1949 dengan pangkat Letnan. Pernah tertangkap tentara Jepang dan Belanda. mengordinir dan mengomando pasukan sabilillah ke Paraan Jawa Tengah untuk mengasma’kan Bambu Runcing, juga ke Surabaya (dalam peristiwa 10 november 1945). Rumah beliau sebagai markas tentara Sabilillah yang selalu selamat dari serangan tembakan dan mortir Belanda pada zaman agresi. Demikian juga ketika menjadi komandan Banser, rumahnya sekaligus menjadi markas  Banser. Dalam pengadaan persenjataan seringkali beliau membeli persenjataan dengan dana pribadi beliau.
Karena Indonesia sudah merdeka dan Belanda  sudah kembali, maka perjuangan kemerdekaan telah dianggap selesai, beliau kembali ke masyarakat dengan melanjutkan dagang sapi, sampai akhirnya harus hijroh ke Sumatra karena terkena dampak resesi ekonomi dan depaluasi mata uang.
AHijroh: Karena  dampak resesi ekonomi, tahun 1956, sehingga perdagangan /bisnis Sapi yang ditekuninya bangkrut, maka beliau bersama istri dan empat anaknya (Ali Imron, Ali Ridlo, Nihayah dan Mudhofir), hijroh ke Sumatra Selatan. Di  Desa Banjarsari- Kec.Metro,  Sumatra Selatan. Di sini beliau bertani, dagang bamboo dan kayu, menjadi modin yang mengurusi masjid dan masyarakat. Sempat mengislamkan orang se kampong, peristiwa ini terjadi ketika sepasaran bayi anaknya yang bernama Mahmudah dan Mahmudah ini satu-satunya anak yang lahir di Sumatra. Kampung yang didiami namanya  “ desa nglangkapan- mbangsongan” yang didiami masyarakat transmigram bedol desa dari blitar selatan, ‘segai transmigran orang-orang perusuh/ maling dll.  Di tempat hijroh ini sampai dengan tahun 1961.
Kembali:Karena secara ekonomi dan kesejahteraan di tempat hijroh tidak ada perkembangan yang cukup berarti, maka saudara-saudara  ibu siti Marhamah, khususnya pakde Romadlon prihatin dan kemudian diboyong pulang ke jawa lagi. Katanya Pakde Ndan “nek gak gelem mulih aku njegur segoro”. Tapi keluarga itu baru benar-benar boyongan pulang ke Jawa setelah dijemput oleh kakak ipar pak Romadlon (Pak Afandi), yang mendapat tugas dari pak Romadlon, langsung ketika datang dari Makassar (ujung pandang). Tokoh yang pernah mengunjungi di tempat hijroh ini adalah Pak Kyai Iskandar Amir, teman sekaligus atasannya.
Pereode kedua ditandai dengan perjuangan  untuk menyelamatkan NKRI dari pengkhianatan PKI, dengan jabatan sebagai komandan  banser  Cabang Nganjuk , Sebagai Komandan Kompi,  Regu Tempur.  Aktif dalam melawan dan menumpas PKI, di  Nganjuk dan sekitarnya,dan  Trenggalek. Tokoh reformasi orde lama, juga tokoh senior Banser tahun 1964-67, sebagai wakil KH. Iskandar Amir Nganjuk.  Dua kali  di tahan oleh pemerintahan Orde Lama di Kertosono selama  21 hari, karena keberaniannya mendemo dengan menggerakkan massa ANSHOR, dan melukai Camat dan beberapa pejabat Desa dan Muspika –Ngronggot, dan ketika beberapa orang yang dianggap sebagai anak buahnya melakukan pembunuhan pimpinan PKI (Bondan) dan menjarah hartanya.
Masa Tua: tetap sehat dan bugar . serta semangat dan sangat optimis. masa tua dipenuhi dengan ibadah-ibadah (solat dan wirid-wirid), sebagai guru spiritual generasi muda, motivator  dan guru gemblengan kanuragan. Kata-kata hikmahnya dipegangi dan dihafal para murid dan masyarakatnya sampai sekarang. Panjangka ‘ramalannya’ kebanyakan benar-benar terjadi dan menjadi kenyataan.
Meninggal:  Dini  hari,  Selasa  pon, pk.04.15,  tanggal 18 maret 2003, bertepatan dengan  tanggal , 15 Muharrom 1424 H. mendapatkan gelar Doktor Honorist Causa (Dr.HC) bidang Pendidikan dari Global University

Hikmah dan Wirid-wiridnya
Opo dapurmu sing ngganjar (untuk memotifasi amal sholih tidak harus menunggu bias ikhlas), kesuen dal (kalau tidak bisa dibina ya dibinasakan),
sing penting salat (hajat apa saja laksanakan solat, dan sholat tidak harus nunggu bisa khusyu’), 
Sholat berjama’ah, ta’ziyah kematian, mensponsori infaq/shodaqah/jariah, sholat malam, menghadiri  pengajian,
 Menyusul,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

Read more…

SHOLAWAT ULUL ALBAB